BPAD Yogyakarta

Workshop Pengatalogan RDA (Resource Description and Access)

 Perpustakaan  6 April 2018  AdminWB  72
Workshop Pengatalogan RDA (Resource Description and Access)

Kamis (5/04/2018) Perpustakaan Nasional RI bekerja sama dengan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) DIY mengadakan Workshop Pengatalogan RDA (Resource Description and Access). Kegiatan wokrshop yang berlangsung di hotel Royal Darmo Yogyakarta ini menghadirkan 3 narasumber dari PERPUSNAS, diataranya Indreswari NS, S.S., M.P., Sri Mulyani, dan Suharyanto, S. Sos,. M. Hum. kegitan ini juga diikuti para pustakawan yang ada diDIY.

Katalog merupakan alat bantu penelusuran informasi di perpustakaan. Proses pengatalogan tidak terlepas dari sejumlah peraturan dan pedoman dalam pembuatannya. Selama ini kita mengenal AACR2 (Anglo American Cataloguing Rules 2) sebagai standar pengatalogan bahan perpustakaan, namun seiring dengan perkembangan teknologi dan informasi, AACR2 dirasa tidak mampu lagi merepresentasikan isi dari bahan perpustakaan jenis digital.Kemunculan RDA (Resource Description and Access) didorong oleh perkembangan koleksi perpustakaan yang berbentuk digital, sehingga diperlukan panduan dan instruksi mengenai formulasi data yang dapat memberikan informasi dan yang membuat hubungan antara pustakawan duntuk mendukung pencarian sumber daya, yang mampu mencakup semua jenis konten dan media.

RDA memperkenalkan konsep model hubungan-entitas (entity-relationship model) untuk mengakomodasi kebutuhan dunia digital dan analog. Sejak pertama kali dimunculkan konsep pengatalogan baru ini sudah melalui banyak perdebatan dan kontroversi diantara pustakawan di dunia. Munculnya konspe RDA, sudah dimulai sejak tahun 1997 pada konferensi internasional yang diadakan di Toronto, Kanada dalam “International Conference on the Principles and Future development of AACR “, yang menganalisis struktur AACR2 dan muncul permasalahan substansial yang berhubungan dengan konten versus bentuk fisik. Kesimpulan yang diperoleh dalam konferensi itu adalah struktur AACR2 tidak logis dan tidak konsisten, sehingga AACR2 kurang fleksibel, tidak dapat mengakomodasi sumber baru, dan tidak cocok untuk dunia digital. Fakta tersebut medorong Joint Steering Committee untuk menyusun standar baru yang mampu mengakomodir dan merespon tantangan dunia digital.

RDA dibangun diatas dasar fondasi AACR2 dan menjadi standar baru pendeskripsian dan akses semua jenis konten dan media. RDA bertujuan membantu pemustaka dalam mencari, mengidentifikasi, memilih dan mendapatkan informasi yang diinginkan.

Perpustakaan Lainnya

 Stakeholder Meeting Tim Sinergi Pengembangan Perpustakaan DIY dengan FPPTI DIY Stakeholder Meeting Tim Sinergi Pengembangan Perpustakaan DIY dengan FPPTI DIY
 26 May 2017  278

Pada hari Jum'at tanggal 26 Mei 2017 telah dilaksanakan acara Stakeholder Meeting yang diselenggarakan oleh Tim Sinergi DIY....

Kunjungan dari SD Juru Gentong Bantul ke Grhatama Pustaka Kunjungan dari SD Juru Gentong Bantul ke Grhatama Pustaka
 11 May 2016  506

Pada hari Rabu 11 Mei 2016 Grhatama Pustakamendapatkan kunjungan dari SD Juru Gentong Bantul Yogyakarta.Disambut oleh ibu Wiwik...

KUNJUNGAN PGTK KHALIFAH KE RUMAH BELAJAR MODERN KUNJUNGAN PGTK KHALIFAH KE RUMAH BELAJAR MODERN
 6 September 2016  466

Selasa, 06September 2016 Rumah Belajar Modern yang biasa digunakan sebagai tempat wisataedukasi untuk anak-anak, baik itu dari...

Bedah Buku “Advokasi Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba” dan Buka Bersama BPAD DIY Bedah Buku “Advokasi Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba” dan Buka Bersama BPAD DIY
 15 June 2017  377

Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah DIY bekerjasama dengan Desa Sumbersari Moyudan Sleman mengadakan kegiatan Bedah Buku...