BPAD Yogyakarta

NYONYA SITI MUNJIAH : TOKOH AISYIAH DALAM KONGRES PEREMPUAN INDO

 Artikel Perpustakaan  16 January 2014  Super Administrator  773  2585

Apabila  mengikuti Pergerakan Perempuan Indonesia dalam mencapai Indonesia merdeka, maka kita akan mengenal tokoh perempuan itu bernama Siti Munjiah. Untuk mengetahui siapa Siti Munjiah itu kami sajikan uraian sebagai berikut.

            Siti Munjiah adalah puteri Raden Kaji Lurah Hasyim, seorang abdi dalem  Bidang Keagamaan Kasultanan Yogyakarta pada masa pemerintahan Sri Sultan Hamengku Buwono VIII. Anak Raden Kaji Lurah Hasyim semua berjumlah 8 orang. Siti Munjiah adalah anak keenam dari delapan  bersaudara. Saudara kandung Siti Munjiah antara lain K.H. Fakhruddin dan Ki Bagus Hadikusumo..

            Siti Munjiah dibesarkan dalam lingkungan Kampung Kauman Yogyakarta yang dikenal orang sebagai kampung santri, sehingga lingkungan ini memberi pengaruh terbentuknya jiwa dan pribadi anak-anak muda tetrmasuk Siti Munjiah.. Masyarakat Kampung Kauman membiasakan anak-anaknya dari kecil terpimpin dan terbina dalam belajar agama Islam baik di langgar atau di Masjid Besar Yogyakarta.. Kebiasaan sejak kecil dalam  lingkungan muslim ini tampak dengan nyata pada Siti Munjiah yang tampil dalam Kongres Perempuan  Indonesia Pertama mewakili Aisyiyah.

            Lahirnya pembaharuan Islam yang dipelopori oleh Kiai HajiAhmad Dahlan membuka wawsan baru dan memberikan pengetahuan yang lebih luas lagi terhadap generasi muda pada zamannya. Kiai Haji Ahmad Dahlan dengan Organisasi Muhammadiyah telah membawa pembaharuan pemikiran umat Islam yang selama itu masih tabu terhadap pengetahuan berasal dari orang-orang Barat. Kiai Haji Ahmad Dahlan menyiapkan generasi angkatan mudanya, khusunya wanita juga mau mengembangkan pembaharuan pikirannya.. Karena itu Siti Munjiah dharapkan belajar agama di Madrasah Mualimat Muhammadiyah, sedang tiga orang lainnya Siti Umniah ( ibunya Muhammad Darban ), Siti Bariyah dan Siti Badilah diminta Kiai Haji hmad Dahlan untuk masuk kesekolah umum, yaitu HIS sekolah-sekolah Belanda. Dengan memperoleh pengetahuan yang bersifat umum dan  memperdalam ajaran gama Islam, maka apa yang diperoleh secara bersamaan dipindahkan  untuk menggerakkan dan mengembangkan Muhammadiyah khususnya bagian wanitanya.

Artikel Perpustakaan Lainnya

ASET PENINGGALAN SEJARAH DI KABUPATEN DATI II KULON PROGO ASET PENINGGALAN SEJARAH DI KABUPATEN DATI II KULON PROGO
 15 January 2014  3371

Kabupaten Kulon Progo Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta terbagi menjadi 12 wilayah kecamatan, yaitu : Kecamatan Sentolo,...

EKSISTENSI PERPUSTAKAAN DALAM KEISTIMEWAAN DIY EKSISTENSI PERPUSTAKAAN DALAM KEISTIMEWAAN DIY
 8 January 2014  1394

EKSISTENSI PERPUSTAKAAN DALAM KEISTIMEWAAN DIYOleh  : Alip SudardjoSekretaris Badan Perpustakaan dan Arsip DaerahDaerah Istimewa...

Macam Cyber Crime Macam Cyber Crime
 23 September 2013  2278

Macam Cyber Crimeoleh SulistyadiIP SpoofingSebuah metode yang kita lihat dalam berbagai serangan Internet saat ini dikenal sebagai...

PENGEMBANGAN KOLEKSI JURNAL INTERNASIONAL SUBJEK ILMU KELAUTAN PENGEMBANGAN KOLEKSI JURNAL INTERNASIONAL SUBJEK ILMU KELAUTAN
 17 January 2016  1535

PENGEMBANGAN KOLEKSI JURNAL INTERNASIONAL SUBJEK ILMU KELAUTAN Eksplorasisumber daya alam diperlukan dalam upaya...